Kenapa Emas Selalu Berharga Dan Bernilai?

Ekopolitan.com. Ada banyak artikel tentang emas sebagai investasi keuangan, jadi di sini kita fokus pada aspek sosial dan psikologis emas.

Beberapa Fakta Menarik Tentang Emas Sebagai Logam Mulia:

  • Sejak peradaban kuno, dari Mesir hingga Inca, emas telah memiliki tempat khusus yang bernilai simbolik dan aktual bagi kemanusiaan.
  • Emas juga telah digunakan sebagai uang untuk pertukaran, sebagai penyimpan nilai, dan sebagai perhiasan berharga dan artefak lainnya.
  • Nilai emas pada akhirnya merupakan konstruksi sosial: itu berharga karena kita semua sepakat itu telah dan akan terjadi di masa depan.
  • Namun, kualitas emas dan logam yang berkilau, kelangkaannya yang relatif, dan kesulitan ekstraksi hanya menambah persepsi emas sebagai komoditas yang berharga.

Mengapa Emas Selalu Memiliki Nilai?

Beberapa orang berpendapat bahwa emas tidak memiliki nilai intrinsik, bahwa itu adalah peninggalan biadab yang tidak lagi memiliki kualitas moneter masa lalu. Mereka berpendapat bahwa dalam lingkungan ekonomi modern, mata uang kertas adalah uang pilihan; bahwa satu-satunya nilai emas adalah sebagai bahan untuk membuat perhiasan.

Di ujung lain dari spektrum adalah mereka yang menyatakan bahwa emas adalah aset dengan berbagai kualitas intrinsik yang membuatnya unik dan perlu bagi investor untuk memegang portofolio mereka. Mereka percaya bahwa investor terbaik memiliki banyak alasan untuk berinvestasi dalam emas sebagaimana mereka melakukan kendaraan untuk melakukan investasi tersebut.

Dikotomi Esensial Emas

Sebagian besar akan setuju bahwa emas selalu memiliki nilai untuk semua alasan ini — komponen perhiasan dekoratif, mata uang tertentu, dan sebagai investasi. Namun selain nilai-nilai konkret ini, kami akan menambahkan karakteristik lain dari emas, yang, meskipun lebih sulit untuk ditentukan, adalah sama nyatanya: misterinya. Bagian dari daya tarik emas adalah misteri daya tariknya.

Dalam dunia keuangan dan investasi, kita sering suka berjingkat-jingkat di sekitar kata “misteri.” Namun, seperti yang terjadi pada kebanyakan disiplin ilmu, selalu ada tempat untuk sains dan seni, dan bahkan misteri.

Emas dapat menstimulasi pengalaman pribadi subyektif, tetapi emas juga dapat diobyektifikasi jika diadopsi sebagai sistem pertukaran. baca: 8 Alasan Untuk Investasi dan Menyimpan Emas

  Tips Investasi Emas Tanpa Memegang dan Menyimpan Fisiknya

Duplikasi ini adalah teka-teki yang unik bagi emas sebagai komoditas. Emas dapat menjadi sesuatu yang kuantitatif dan nyata, seperti uang, dan pada saat yang sama, emas dapat mewujudkan sesuatu yang fana, seperti perasaan, bahkan sejumlah perasaan. Jadi, sebagian alasan mengapa emas selalu memiliki nilai terletak pada psikologi dan sifat pengalaman manusia.

Emas dapat eksis sebagai sesuatu yang kuantitatif dan berwujud sambil mewujudkan kualitatif dan fana.

Emas, Logam Perasaan Senang

Ini hari yang dingin di pertengahan Desember. Anda berjalan-jalan di sepanjang Fifth Avenue di New York — baik sendirian, atau dengan orang asing — untuk melihat-lihat jendela toko liburan. Ini sudah sore dan cahaya musim dingin yang tipis mulai memudar; bahkan lebih gelap sebelumnya karena ancaman salju atau hujan hari ini. Lonceng dering ketel keselamatan Salvation Army teredam dan jauh; langit semakin rendah, mendekat di sekitarmu, saat serpihan musim dingin yang pertama turun.

Anda berhenti, ditarik oleh jendela Tiffany yang menampilkan beberapa keping emas. Bentuk-bentuk emas, kuning, pink, dan putih yang dirancang dengan indah mengintip dari tampilan karang dan fauna bawah laut yang eksotis. Cahaya meredup seperti matahari, membujuk pijar logam. Tiba-tiba, angin kencang naik, membuat serpihan berputar lebih cepat di sekitar Anda. “Hmmm,” menurutmu, “Cokelat panas? Cognac?” Anda masuk ke bar hotel terdekat — St. Regis, mungkin, nyaman dengan perapiannya yang akrab.

Yah, mungkin Anda belum memiliki pengalaman yang tepat ini. Tetapi Anda mendapatkan idenya.

Sesuatu tentang kehangatan emas berbicara tentang kebutuhan manusiawi kita akan kenyamanan dan pengasuhan.

Mencari Logam untuk Ibadah

Nenek moyang kita dihadapkan dengan metode pertukaran yang lebih mudah diimplementasikan daripada sistem barter. Koin adalah salah satu alat pertukaran. Dari semua logam dalam tabel unsur periodik, emas adalah pilihan logis. Kita dapat mengesampingkan unsur-unsur selain logam karena mata uang gas atau cairan sangat tidak praktis dari sudut pandang portabilitas pribadi. Ini meninggalkan logam seperti besi, tembaga, timah, perak, emas, paladium, platinum, dan aluminium.

  Ini Dia 11 Investor Terbesar Sepanjang Masa Sebagai Inspirator Buat Anda

Besi, Timbal, Tembaga, dan Aluminium. Logam-logam ini cenderung mengalami korosi dari waktu ke waktu sehingga tidak akan menjadi nilai yang baik dalam hal penyimpanan, yang diperlukan dari koin; dan menjaga logam dari korosi adalah padat karya. Aluminium terasa sangat ringan dan tidak penting — tidak ideal untuk logam-koin yang dapat memunculkan perasaan aman dan bernilai.

“Logam Mulia.” Platinum atau paladium adalah pilihan yang masuk akal karena kebanyakan tidak reaktif terhadap elemen lain — yaitu, menghasilkan sedikit korosi — tetapi terlalu jarang untuk menghasilkan cukup koin untuk diedarkan. Untuk menetapkan nilai pada logam, itu harus agak langka — sehingga tidak semua orang menghasilkan koin — tetapi cukup tersedia sehingga sejumlah koin yang masuk akal dapat dibuat untuk perdagangan.

Emas dan perak. Emas tidak menimbulkan korosi dan dapat meleleh di atas nyala api, membuatnya mudah untuk dikerjakan dan dicap sebagai koin. Perak dan emas adalah logam-logam indah yang mudah dibentuk menjadi perhiasan, dan kedua logam mulia ini memiliki peminatnya sendiri dalam lingkaran perhiasan.1.1 3

Emas, Logam Misterius

Meskipun perak dapat dipoles dan ditekstur dalam berbagai cara untuk menangkap cahaya dan mata, tetap saja tidak ada logam seperti emas. Tidak seperti elemen lain, emas secara alami memiliki jajaran warna unik dan indah yang halus. Atom-atom dalam emas sebenarnya lebih berat dari pada perak dan logam lainnya. Atribut ini membuat elektron bergerak lebih cepat, yang pada gilirannya memungkinkan sebagian cahaya untuk diserap ke dalam emas — suatu proses yang membantu dibedakan oleh teori relativitas Einstein.4

Mungkin kualitas fisik emas yang menyerap cahaya membuat kilau khususnya datang dari dalam dirinya sendiri.

Emas, Psikologi, dan Masyarakat

Jika ekonomi uang kertas modern runtuh, emas mungkin tidak segera digunakan — karena kepanikan mulai terjadi dan orang-orang memperjuangkan kebutuhan dasar mereka — tetapi pada akhirnya akan terjadi.

Manusia adalah Hewan Bungkus. Kami lebih suka ditemani manusia lain (pada derajat yang berbeda-beda) daripada kemerdekaan sepenuhnya. Lebih mudah bekerja dalam kelompok daripada mencoba hidup dari tanah sendiri. Sifat manusia ini memaksa kita untuk menemukan cara-cara bekerja bersama, yang pada gilirannya mengarahkan kita untuk menemukan cara pertukaran barang dan jasa dengan mudah dan efisien. baca: cara investasi emas tanpa memegang fisiknya.

  4 Cara Mendiversifikasi Posisi Saham yang Terkonsentrasi

Emas Memberi Kenyamanan Keberlanjutan. Emas adalah pilihan logis untuk pertukaran ini. Jika bencana melanda, sehingga uang kertas dan sistem yang mendukungnya tidak ada lagi, kami akan kembali ke emas. Boleh dibilang, emas adalah satu-satunya zat di bumi dengan semua kualitas untuk pekerjaan itu, termasuk kesinambungan.

Bagaimana Bros Emas Dapat Menjadi Steak Wagu. Sepotong emas mungkin tidak memiliki nilai fisik langsung bagi orang yang memegangnya; mereka tidak bisa makan atau meminumnya, misalnya. Tetapi jika masyarakat setuju untuk mengubah emas menjadi koin menjadi sistem pertukaran barang, maka koin itu akan langsung mengambil nilai. Apa yang awalnya tidak bisa dimakan bisa menjadi makan malam steak wagyu, misalnya.

Karena orang lain percaya bahwa emas memiliki nilai, Anda juga melakukannya; dan karena mereka berpikir bahwa Anda menghargai emas, orang lain juga menghargainya.

Kesimpulan

Dari perspektif unsur, emas adalah pilihan paling logis untuk media pertukaran barang dan jasa. Logam ini cukup banyak untuk membuat koin tetapi cukup langka sehingga tidak semua orang bisa memproduksinya. Emas tidak menimbulkan korosi, menyediakan simpanan nilai yang berkelanjutan, dan manusia secara fisik dan emosional tertarik padanya. Masyarakat dan ekonomi telah menempatkan nilai pada emas, sehingga melestarikan nilainya.

Emas adalah logam yang akan kita gunakan ketika bentuk mata uang lainnya tidak berfungsi, yang berarti bahwa emas akan selalu memiliki nilai dalam masa-masa sulit dan baik.